Daerah

Kuasa Hukum Guru Honorer Tarik Permohonan Uji Materi UU ASN di MK

HNEWS, JAKARTA – Kuasa hukum guru honorer/PTT Kependidikan, Andi Asrun menarik kembali permohonan uji materi UU Aparatur Sipil Negara (ASN). Permohonan penarikan uji materi UU ASN pun dikabulkan majelis hakim konstitusi pada sidang hari ini, Kamis (14/2) di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK) Jakarta.

“Iya benar majelis hakim menerima permohonan kami untuk menarik uji materi UU ASN. Namun, bukan ditolak ya. Kami yang minta permohonan uji materinya ditarik,” kata Asrun dikutip dari JPNN, Kamis (14/2).

Dia menyebutkan, setelah mempelajari isi UU ASN, ternyata ada banyak pasal yang rancu dan layak diuji materi. Saat sidang pertengahan Januari 2019, Asrun hanya menggugat satu pasal yaitu tentang PPPK (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja).

“Ternyata bukan cuma pasal 94 (PPPK) yang bermasalah. Ada banyak pasal yang sangat merugikan honorer makanya saya tarik permohonan pertama untuk menyusun gugatan baru dengan menambah pasal-pasal baru,” tuturnya.

Rencananya, Asrun akan mengajukan permohonan uji materi UU ASN yang baru pekan depan. Saat ini, Asrun bersama tim terus mengumpulkan pasal-pasal baru yang jadi pokok gugatannya.

“Intinya sidang hari ini bukan membatalkan gugatan kami tapi MK mengabulkan permohonan kami untuk menarik uji materi awal (pasal 94 UU ASN),” tutupnya.

Sumber
jpnn.com
Close
Close